Saturday, June 22, 2024
HomeEnergyInilah Jenis Pertambangan yang Ada di Indonesia

Inilah Jenis Pertambangan yang Ada di Indonesia

Indonesia merupakan negara yang kaya akan sumber daya alam, seiring perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi banyak cara baru yang muncul dalam mengelolah alam, akan tetapi hal tersebut harus tetap berada pada asas persentase manfaat dan kerugian yang dihasilkan terhadap lingkungan, meskipun sangat banyak perusahaan ilegal yang hanya mementingkan hasil tanpa memikirkan dampak negatif terhadap lingkungan. Nah, berbicara tentang pertambangan perlu kita ketahui bahwa menurut Undang-undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara, pertambangan diartikan sebagai seluruh tahapan kegiatan dalam rangka penelitian, pengelolaan dan pengusahaan mineral atau batu bara yang meliputi penyelidikan umum, eksplorasi, studi kelayakan, konstruksi, penambangan, pengolahan dan pemurnian, pengangkutan dan penjualan, serta kegiatan pasca tambang.

Industri pertambangan harus tetap berada pada jalur yang dapat memberikan nilai positif dan manfaat yang sebesar-besarnya dengan minim atau bahkan tanpa dampak negatif yang ditimbulkan demi peningkatan kemakmuran dan kesejahteraan masyarakat. Sehingga, proses pertambangan harus membuka peluang sumber daya manusia yang sama secara adil bagi seluruh warga negara Indonesia tanpa terkecuali. Sesuai topik artikel kali ini, jenis pertambangan yang ada di Indonesia hampir di seluruh penjuru nusantara terdapat lahan tambang berikut uraian jenis pertambangan yang ada Indonesia.

1. Batu Bara

Sektor tambang batu bara memiliki kontribusi yang sangat besar dalam meningkatkan perekonomian Indonesia, menurut data statistik pemerintahan komoditas batu bara memperoleh sebesar Rp 50 triliun setiap tahunnya, maka tak heran jika batu bara dijuluki sebagai emas hitam. Salah satu wilayah di Indonesia penghasil batu bara terbesar yaitu di Pulau Kalimantan yang menyumbang 48,2 miliar ton batu bara tiap tahunnya, perusahaan batu bara yang terkemuka yakni PT Adaro Indonesia yang terletak di wilayah Tanjung, kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan. Pada dasarnya batu bara terbentuk dari sisa-sisa tumbuhan zaman purba yang akhirnya terpendam dan mengendap di dalam lapisan tanah hingga jutaan tahun lamanya yang kemudian mendapat tekanan dan suhu yang terus meningkat sehingga terbentuklah batu baru. Proses penambangan batu bara melewati proses yang cukup rumit, penambangan batu bara dari perut bumi memerlukan energi yang besar dan juga menghasilkan berbagai produk sampingan. Aktifitas ini sangat erat kaitannya dengan dampak negatif terhadap lingkungan, kesehatan, dan perubahan iklim.

2. Timah

Indonesia termasuk negara pengahsil timah terbesar di dunia, salah satu daerah yang terkenal pemasok timah terbanyak yaitu Pulau Belitung, tepatnya di daerah Manggar. Keberadaan timah cukup bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari, timah yang sudah diolah dapat berupa pembungkus coklat, permen, maupun bungkusan rokok. Selain itu, bahan dasar pembuatan alat-alat elektronik juga membutuhkan timah seperti smartphone, komputer, TV, dan sebagainya. Proses penambangan timah diambil langsung pada bebatuan granit yang masih berbentuk serpihan kecil, pengelolahannya akan disaring untuk mendapatkan konsentrasi tinggi hingga menjadi timah yang sesungguhnya. Proses penambangan timah menggunakan pompa semprot (gravel pump), setiap kontraktor atau mitra usaha melakukan kegiatan penambangan berdasarkan perencanaan yang diberikan oleh perusahaan dengan memberikan peta cadangan yang telah dilakukan pemboran untuk mengetahui kekayaan dari cadangan tersebut dan mengarahkan agar sesuai dengan pedoman atau prosedur pengelolaan lingkungan hidup dan keselamatan kerja di lapangan. Hasil produksi dari mitra usaha dibeli oleh perusahaan sesuai harga yang telah disepakati dalam surat perjanjian kerja sama.

3. Emas

Petambangan ketiga yang cukup populer di Indonesia yaitu tambang emas, emas merupakan unsur logam berbentuk kuningan, berat, dan mudah ditempa atau dibentuk. Emas diproduksi menjadi bentuk padat dan cair seperti emas batangan, kalung, cicin, gelang, dan produk emas lainnya. Hampir di seluruh Indonesia terdapat medan galian tambang emas seperti Timika, Padang, Bogor, Lampung, Tasikmalaya, dan beberapa wilayah di Kalimantan dan Sulawesi. Peranan pengusaha pada sektor pertambangan sebagai pengelola industri sekaligus investor tambang. Pembangunan industri pertambangan membutuhkan investasi yang tinggi untuk membangun sarana dan fasilitas industri pertambangan sehingga sektor pertambangan emas membutuhkan peranan dari pengusaha sebagai pendana. Emas adalah salah satu logam yang tergolong logam mulai karena sifatnya yang tahan korosi (berkarat) dan beroksidasi. Emas juga merupakan logam berhargakarena memiliki nilai komoditas dan nilai dagang yang relatif tinggi. Dalam sejarah peradaban manusia, emas digunakan sebagai salah satu mata uang atau alat tukar. Oleh karena itu, emas merupakan salah satu jenis bahan tambang utama di dunia. Meskipun dewasa ini banyak negara di dunia yang tidak lagi menggunakan emas dalam sistem keuangannya, emas masih memiliki nilai dagang yang tinggi karena masih banyak digunakan untuk berbagai macam perhiasan dan juga beberapa industri lainnya.

4. Tembaga

Tembaga merupakan hasil tambang yang cukup banyak ditemukan di Indonesia, wujud tembaga murni berwarna jingga kemerah-merahan. Secara umum logam ini digunakan sebagai konduktor aliran listrik, bahan bangunan, dan juga sebagai komponen dari beberapa jenis logam paduan/campuran, misalnya untuk logam paduan perhiasan berbahan perak sterling, untuk pembuatan koin, dan sebagainya. Proses penambangan tembaga dilakukan dengan menekstraksi bahan dasar dalam bentuk tembaga sulfida dari tambang terbuka atau deposit. Lokasi tambang di Indonesia berdasarkan data yang diperoleh dari data pemerintah terkait bidang energi dan sumberdaya mineral (ESDM) maupun berdasarkan data yang dikeluarkan oleh badan pusat statistik Indonesia (BPS) lokasi paling banyak terdapat di Pulau Sumatera seperti Mandailing Natal, Silungkang, dan Tanah Pinem.

5. Bauksit

Di Indonesia Bauksit pertama kali ditemukan pada tahun 1924 di Kijang, pulau Bintan, di provinsi Kepulauan Riau. Bijih bauksit terjadi di daerah tropika dan subtropika dengan memungkinkan pelapukan sangat kuat. Bauksit terbentuk dari batuan sedimen yang mempunyai kadar Al nisbi tinggi, kadar Fe rendah dan kadar kuarsa (SiO2) bebasnya sedikit atau bahkan tidak mengandung sama sekali. Batuan tersebut (misalnya sienit dan nefelin) yang berasal dari batuan beku, batu lempung, lempung dan serpih. Batuan-batuan tersebut akan mengalami proses lateritisasi, yang kemudian oleh proses dehidrasi akan mengeras menjadi bauksit. Bauksit dapat ditemukan dalam lapisan mendatar tetapi kedudukannya di kedalaman tertentu. Potensi dan cadangan endapan bauksit terdapat di Pulau Bintan, Kepulauan Riau, Pulau Bangka, dan Pulau Kalimantan. Bauksit adalah bahan dasar untuk membuat aluminium. Sebelum menjadi aluminium, bauksit tersebut diolah melalui proses bayer maupun proses “Hall–Héroult” tergantung dari kadar silikanya untuk menghasilkan alumina. Alumina ini yang kemudian diolah menjadi aluminium. Nah, dari aluminium ini yang kemudian digunakan sebagai bahan dasar untuk berbagai industri. Ada empat bidang utama yang memanfaatkan aluminium sebagai bahan baku mereka, yaitu otomotif, kelistrikan, properti, dan alat-alat rumah tangga. Potensi Bauksit Indonesia Dari data yang dipaparkan oleh Erry Sofyan, Ketua Asosiasi Pengusaha Bauksit dan Bijih Besi Indonesia, sumberdaya bauksit yang terdapat di Indonesia adalah sekitar 7,55 miliar ton dan cadangan sebesar 3,22 miliar ton. Potensi ini sangat besar dan dari hasil selama ini, berdasarkan data tahun 2013, penjualan bauksit tersebut keseluruhan mencapai 18,41 triliun rupiah, menyumbang pajak ke negara sebesar 4,12 triliun rupiah dan pendapatan negara bukan pajak (PNBP) sebesar 0,64 triliun rupiah. Selain itu, adanya perusahaan pertambangan bauksit tersebut telah memberi lapangan pekerjaan 40.000 orang yang tentunya dapat menghidupi sekitar 160.000 orang.

6. Biji Besi

Bijih besi berupa batu atau mineral (pasir) yang mana melalui proses ekstrasi dapat dihasilkannya logam besi. Logam besi kemudian dapat digunakan sebagai bahan baku logam utama baja. Baja sendiri, karena sifatnya yang kuat dan ekonomis seringkali dimanfaatkan untuk komponen utama bangunan, infrastruktur, peralatan, mobil, kapal, mesin, alat-alat rumah tangga, hingga senjata. Barang-barang dari besi yang ada di rumah kita pada awalnya terbuat dari biji-biji besi kecil yang akhirnya diolah menjadi bongkahan besi dan dicetak sesuai dengan kebutuhan. Tambang bijih besi di Indonesia banyak terdapat di daerah Cilacap, Lampung, dan Pulau-pulau kecil sekitar Kalimantan seperti Derawan, dan Sebuku. Pengolahan biji besi di Indonesia dilakukan oleh PT Krakatau Steel yang terletak di Cilegon. Karakter dari endapan besi ini bisa berupa endapan logam yang berdiri sendiri namun seringkali ditemukan berasosiasi dengan mineral logam lainnya. Kadang besi terdapat sebagai kandungan logam tanah (residual), namun jarang yang memiliki nilai ekonomis tinggi. Endapan besi yang ekonomis umumnya berupa MagnetiteHematiteLimonite dan Siderite. Kadang kala dapat berupa mineral: PyritePyrhotiteMarcasite, dan Chamosite.

Nah, itulah beberapa jenis pertambangan yang ada di Indonesia semoga dapat menambah wawasan anda terkait dunia pertambangan, mari kita cintai alam ini dengan mengolah hasil tembang sebaik mungkin dan tetap mengutamakan asas ramah lingkungan.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular